Selasa, 22 November 2011

Cerita 1001 Malam

Cerita ini berasal dari Persia. Alkisah, Raja Syahryar baru saja menikah. Dia gusar ketika mengetahui bahwa istri adiknya berselingkuh. Tidak lama berselang, permaisurinya pun kedapatan melakukan hal yang sama. Raja naik pitam dan menghukum mati istrinya.
Dalam kepahitan karena pengkhianatan yang tidak pernah diduganya tersebut, Raja berkesimpulan bahwa perempuan itu tidak setia.

Sejak itu Raja memutuskan menikah untuk satu malam saja. Keesokan paginya, istri barunya harus dihukum mati. Malam berikutnya, Raja akan mengawini perempuan lain, lalu paginya dihukum mati. Begitu seterusnya sampai habislah perawan di negeri tersebut.

Penasihat kerajaan, orang yang bertanggung jawab menyediakan perawan untuk Raja, mulai bingung. Dia tidak tahu lagi ke mana harus mencari perawan.

Syeherazad, anak perempuan satu-satunya yang sangat dicintainya, memperhatikan kegundahan hati sang ayah.

”Ayah, kenapa wajah Ayah kelihatan kusut?” tanya Syeherazad khawatir.

Lalu sang ayah menceritakan masalah yang tengah dihadapinya. Di luar perkiraan, Syeherazad menawarkan diri untuk diserahkan menjadi pengantin semalam bagi Raja.

“Tidak, anakku sayang. Kau takkan pernah Ayah serahkan kepada Raja yang sudah kehilangan akal itu,” tekadnya.

“Percayalah kepadaku, Ayah. Aku takkan dihukum mati. Aku akan menjadi permaisuri untuk waktu yang lama.”

“Bagaimana bisa, anakku?”

“Serahkan saja kepadaku. Malam ini, jadikan aku pengantin Raja.”

Akhirnya malam itu Syeherazad menghadap Raja. Sepanjang malam sang ayah gelisah tidak bisa tidur karena memikirkan nasib anak perempuannya. Namun, keesokan harinya Raja tidak menghukum seorang pun. Begitu pula malam berikutnya, lalu malam berikutnya, dan seterusnya.

Apa yang telah dilakukan anakku kepada Raja, batin sang ayah.

Beginilah rahasia Syeherazad yang cerdik. Pada malam perkawinannya dengan Raja, ia mendongeng satu cerita tetapi tidak sampai tamat. Karena ingin mendengar kelanjutan cerita itu, keesokan harinya Raja menunda untuk menghukum.

Malam kedua, Syeherazad melakukan hal yang sama. Dia mendongeng cerita baru tetapi tidak sampai habis. Karena ingin mengetahui akhir cerita, lagi-lagi Raja menunda untuk menghukum.
Syeherazad mempunyai banyak sekali cerita dan dia pendongeng yang pintar. Ia menceritakan kisah roman, komedi, tragedi. Emosi Raja turun naik mendengar pelbagai cerita itu. Ia menangis bila sedih, tertawa bila lucu.

Demikian dilakukan Syeherazad sampai 1001 malam. Dan pada malam terakhir ia bercerita, Raja sudah lupa pada hukumannya.

Dari berbagai sumber

14 Juli 2011

2 komentar:

  1. Jual Buku Hikayat 1001 Malam 1 set/Jilid 1 sd 4
    Harga normal Rp. 625.000,-
    Harga diskon Rp. 350.000,-
    (langsung dari penerbit)
    Gratis ongkir wilayah DKI Jakarta,
    Luar DKI Jakarta sesuai tarif ekpedisi.
    Pembayaran bisa COD untuk DKI Jakarta
    Untuk cover buku dpt dilihat di www.qisthipress.com
    Keterangan lebih lanjut : Qisthi Press Jl. Melur Blok Z No 7 Duren Sawit Telp. 021 8610159 Cp. Sdr Sapto Hp.0818150579 (sms only)
    PENAWARAN BERLAKU SAMPAI STOK HABIS

    BalasHapus
  2. Hikayat 1001 Malam = 4 Jilid
    Penerjemah : Fuad Syaifudin Nur
    Penyunting : Anis Maftuhin
    Tata Letak : Ade Damayanti
    Desain Sampul : Tim Qisthi Prss
    ISBN: 978-979-1303-11-8
    Ukuran: 15,5 x 24 cm
    Jenis Buku: Hard Cover
    Jenis Kertas: HVS
    Kategori: Kisah Islami
    Harga : Rp. 625.000,-
    Harga Promo : Rp.425.000,-
    Free Ongkir utk DKI Jakarta, Luar DKI sesuai tarif ekpedisi.
    Hub. Sapto Senoaji Hp.0818051579 Pin BB :270B3B47

    BalasHapus